Masa SMA adalah Masa Paling Indah?

Dulu sewaktu masih menjadi murid sekolah dasar (SD) dan sekolah menengah pertama (SMP), saya sering mempertanyakan hal tersebut. Soalnya ketika saya membaca novel atau komik, pun menonton film, suasana dan pokok bahasannya tidak jauh-jauh dari lingkungan SMA. Segerombolan anak muda yang tampak gaul abis, suka nongkrong ke sana ke mari, main ke sekolah lain, lengkap dengan kisah asmaranya. Sempat terpikir, ah mungkin ini tergantung bacaan dan filmnya. Kebetulan, film dan buku konsumsiku saat itu berlatar kisah anak-anak SMA, meski tidak semuanya.

Tidak lama, ayah memberikan kado berupa kaset VCD karaoke dari Anggun Cipta Sasmi ketika saya berulang tahun. Saya yang suka menyanyi pun senang dengan hadiah itu karena menambah koleksi lagu rock favorit. Kebetulan saat itu, saya belum memiliki koleksi VCD Anggun yang termasuk lady rocker pada masanya. Salah satu lagu yang menarik berjudul “Anak Putih Abu-Abu”. Membaca judulnya saja, bisa mendorong imajinasi kita. Ah, pasti lagu ini mengisahkan pergaulan anak SMA.

Berhubung saya tidak menemukan lirik lagunya di Google, saya tuliskan untuk Anda supaya bisa membayangkan jalan pikiran saya. Mau sambil mendengarkan lagunya? Boleh.

Akrabnya suasana gembira di sepanjang jalan

Sesuka ke mana tujuan selalu bersama

Bercanda dan tertawa bisik penuh arti

Bergosip asmara antara teman sekelas

Naik bis kota pergi ke pusat pertokoan

Di tangga plaza pasang aksi cari sensasi

Reff:

Hari-hari yang ceria ku puas menikmati

Melupakan kejenuhan dan problema di rumah

Dari balik dinding sekolah terungkap banyak kisah

Berjuta kenangan yang manis merona di lamunan

Bergosip asmara antara teman sekelas

Naik bis kota pergi ke pusat pertokoan

Di tangga plaza pasang aksi cari sensasi

Anak putih abu-abu, anak zaman yang galau

Beremosi di jalanan, resah di keramaian

Anak putih abu-abu, itulah kau dan aku

Gejolakmu, gelisahku, menghias langit senja

 

Saat hari pertama menduduki bangku SMA, saya teringat lagu ini. Terbesit pemikiran, kira-kira bayangan saya tentang dunia anak putih abu-abu selama ini, benar tidak ya?

Tiga tahun menjajaki sekolah yang mulai menerapkan penjurusan tersebut, membuat saya menyadari bahwa saya tidak hidup di drama yang sering digambar beragam novel dan film. Saya harus menerima kenyataan bahwa di titik inilah saya harus mulai menentukan arah masa depan. Saya harus mengetahui benar di mana minat saya, bidang eksak, sosial, atau bahasa? Saya juga perlu mencari tahu potensi-potensi lain yang harus dikembangkan sebelum benar-benar lepas. Lepas di sini maksudnya adalah memutuskan untuk kembali melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi, bekerja, atau menikah. What?? Menikah?? Ya, sebagian orang di kota asal saya masih ada yang berpikir untuk menikahkan anaknya selepas SMA, terutama anak perempuan. Bersyukur sekali, kedua orang tua saya tidak memikirkan hal tersebut. Mereka menginginkan anak-anaknya menempuh pendidikan tinggi, kemudian meraih mimpi melalui profesi yang digeluti, lalu menikah.

Kembali ke masa SMA. Keputusan mengambil penjurusan ilmu pengetahuan alam (IPA) menuntut saya menjadi orang yang serius dengan banyaknya pekerjaan rumah (PR) dan ulangan. Sekolah yang menerapkan sistem full day juga tidak memberikan banyak waktu untuk saya beristirahat dan bermain. Hari Sabtu saja, saya (terpaksa) mengikuti les di kelas tiga untuk persiapan ujian akhir nasional (UAN).

Meski begitu, saya tetap bersyukur. Di tengah keseriusan itu, saya masih memiliki teman-teman dekat yang asyik diajak berbagi. Tidak hanya bertukar pikiran dan ilmu eksak, tetapi juga berbagi kisah kehidupan. Saya juga masih bisa menyalurkan hobi menyanyi dan memainkan alat musik dengan bergabung dengan band kelas dan band bersama teman-teman dari SMA lain.

Meninggalkan catatan akhir sekolah, saya pun melanjutkan hidup dengan berkuliah selama empat tahun di luar kota, kemudian bekerja di kota yang berbeda. Secuil pengalaman ini membuat saya belajar banyak hal. Mengapa saya bilang ‘secuil’? Karena saya menyadari, pengalaman ini hanya hempasan debu. Saya baru berada di titik ini, sementara banyak orang bahkan sudah makan asam-garam terutama mereka yang sudah senior.

Dari sini, saya melihat bahwa teman-teman khususnya para sahabat semasa SMA memiliki tingkat kedekatan dan solidaritas tinggi. Mengapa demikian?

Pertama, teman-teman SMA selalu mengadakan pertemuan dalam kurun waktu tertentu.

11250228_1693155924237438_1439596711_n
Salah satu dokumentasi saat reuni di SMA Negeri 1 Kediri (sumber: https://scontent.cdninstagram.com/hphotos-xaf1/t51.2885-15/s320x320/e15/11250228_1693155924237438_1439596711_n.jpg)

Berdasarkan pengamatan saya, minimal setahun sekali yakni Lebaran. Sejauh apa pun mereka merantau, bagaimana pun cerita pertemanan di masa lalu, senakal apa pun keadaannya dulu, mereka menyempatkan diri untuk pulang dan datang. Tidak ada hal menyenangkan selain bertegur sapa, bertanya kabar, berbagi informasi pekerjaan dan siapa tahu bertemu jodoh. Ehhh, gagal fokus! Hehehe..

Kedua, masa SMA memberikan kita kesempatan untuk menemukan jati diri dan menjadi diri sendiri. Kita bebas mengekspresikan apa yang menjadi minat dan bakat, tanpa takut mendapat cibiran. Semua style yang sedang tren pada zamannya, tentu sudah pernah dirasakan bersama sahabat. Rasa malu atau segan tidak kita rasakan, karena kita percaya bahwa bagaimana pun teman-teman tetap bisa menerima kita apa adanya. Saat duduk di kelas tiga SMA, saya sempat merasa terdampar berada di kelas eksakta. Bukan karena tidak mampu menyelesaikan tugas-tugas hitungan, melainkan lantaran saya merasakan jiwa yang sebenarnya di bahasa. Sayangnya, sekolah tidak membuka kelas bahasa. Yang ada hanyalah kelas eksakta dan sosial. Beruntung, teman-teman dekat tidak menguncilkan saya tetapi saling mendukung.

314401_1753137527797_3099592_n
Saya bersama salah seorang sahabat berpose saat reuni akbar di SMA Negeri 1 Kediri (dokumentasi pribadi)

Si cantik berkerudung pink itu bernama Mega. Teman sebangku yang jago Matematika itu tidak pernah menolak untuk mengajari saya menerapkan prinsip-prinsip yang sulit, seperti linear, integral, dan logaritma. Juga ada Nuke yang duduk di bangku depan kami, sering mengajarkan penerapan Fisika yang bagi saya sangat membingungkan. Belum lagi Dian, Sheila, dan Fajar. Ketiga sahabatku yang piawai dalam menerapkan banyaknya rumus itu selalu menyambut gembira ketika saya menyodorkan sejumlah soal yang tidak bisa dikerjakan. Lalu apa yang saya bagikan terhadap mereka? Kemampuan berbahasa Inggris dan bahasa Indonesia yang saya kuasai, juga materi Sejarah yang cukup bisa saya pahami dengan baik.

Kerjasama berbagi wawasan ini sangat menguntungkan. Simbiosis mutualisme ini membuat kami tidak perlu khawatir dengan bidang-bidang yang dianggap sulit. Ketika saya tidak mampu pelajaran A, ada sahabat yang bisa membantu. Ketika sahabat menyerah dengan materi B, saya bisa menolong dengan kemampuan yang dimiliki. Serunya kegiatan semacam ini pun menjadi bahan obrolan dan canda ketika kami reuni di kemudian hari.

Ketiga, kesetiaan para sahabat semasa SMA tidak diragukan lagi

524489_2970498621999_1639860747_n
Saya sedang reuni bersama kedua sahabat saya, Sheila dan Dian (dokumentasi pribadi)

Bagaimana tidak? Mereka mengetahui benar ketika kita sedang senang sebab mendapat nilai bagus saat ujian, pusing ketika tidak belum mengerjakan PR yang harus dikumpulkan satu jam kemudian, bahagia ketika bertemu gebetan di kelas sebelah, galau akibat patah hati. Apapun keadaan yang dialami, sahabat SMA selalu mendukung kita. Bukan ketika kita sudah sukses di bidang yang digeluti saat ini dan yang akan datang, melainkan sejak kita masih polos, ingusan, dan tidak memiliki apa-apa.

Para sahabat ini juga mengerti keadaan kita, bahkan yang tidak diketahui keluarga sekalipun. Pertemuan intens setiap hari di sekolah, tentu membuat mereka mengerti bagaimana situasi di tengah keluarga. Yang pasti mereka tahu nama kedua orang tua karena seringkali menjadi bahan bercanda di kelas (oups, ketahuan deh!), hehe. Lebih jauh, mereka bisa membayangkan sosok ayah kita yang tegas, ibu yang lemah lembut, kakak yang cerewet, adik yang usil, dan keponakan yang cengeng. Pengetahuan tentang latar keluarga ini membuat mereka mampu bersikap ketika diajak bermain di rumah. Dampaknya, keluarga kita bisa mengenal dan menerimanya dengan baik, bahkan hingga sekarang nama mereka tidak pernah terlupa.

1482882_650709311654434_1873051909_n
Foto bersama teman-teman sekelas di SMA Negeri 1 Kediri (dokumentasi pribadi)

Foto di atas adalah dokumentasi foto bersama teman-teman sekelas, tepatnya di kelas XII IPA 6. Saya merasa sangat senang ketika menggunakan seragam ini setiap hari Jumat dan Sabtu. Seragam khas biru ini menjadi salah satu alasan saya ingin bersekolah di sini, selain sistem pendidikannya yang memang bagus.

Bagi saya, tidak ada yang kebetulan ketika Tuhan menaruh kita berada di lingkungan tertentu dan menjalani kehidupan dalam kurun waktu tertentu di sana. Saya bersyukur dengan masa SMA yang pernah saya lewati. Mengenal teman-teman dengan berbagai karakter dan keunikan lain, membuat saya belajar banyak memahami perbedaan. Keberadaan sahabat SMA yang setia menanti kedatangan saya dari luar kota, membuat saya rindu untuk pulang ke kampung halaman demi saling bertukar cerita.

Ini ceritaku tentang masa-masa SMA. Bagaimana ceritamu?

Bandung, 25 Mei 2016

Luana Yunaneva

Tulisan ini pertama kali dipublikasikan di Kompasiana, kemudian ditulis di blog pribadi penulis ini

Advertisements

2 Comments Add yours

  1. sungguh jika aku boleh minta, aku ingin waktu menjadi kekal saat masa itu. Terimakasih telah mengingatkanku pada lembaran dan serpihan kisah yg kelak akan menjadi cerita.

    Like

    1. Sama-sama, Mbak. Dinikmati saja, setiap masa ada proses dan pembelajaran yang bisa diambil. Nantinya jadi cerita di masa mendatang. Salam 🙂

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s